Jumaat, 20 April 2012

Mitch Albom: Untuk Sehari Lagi

Sumber: http://mphonline.com/books/nsearchdetails.aspx?&pcode=9789675783067

Buku ini karya Mitch Albom (2011) yang bertajuk Untuk Sehari Lagi (For One More Day) diterbitkan oleh PTS Litera Sdn. Bhd. Buku ini berkisar mengenai kisah Charley Benetto yang juga dikenali sebagai Chick. Buku ini mengisahkan harapan Chick untuk bersama-sama dengan ibunya bagi menebus rasa bersalah kerana menipu ibunya demi menurut kehendak ayahnya agar memasuki pertandingan besbol pada hari lahir ibunya yang ke-79. Harapannya dikabulkan oleh Tuhan ketika ia berada dalam keadaan tidak sedarkan diri dan pasukan penyelamat berusaha menyelamatkannya setelah mengalami kemalangan jalan raya.  Chick dibesarkan dalam sebuah keluarga yang tidak sempurna. Kedua-dua ibu bapanya bercerai ketika Chick berusia 11 tahun kerana ayahnya mempunyai isteri kedua yang berasal dari Itali. Chick dan adiknya tinggal bersama ibu mereka setelah ayahnya meninggalkan mereka tanpa sebarang berita.  Ketika kecil, Chick diberi pilihan oleh ayahnya "Kamu boleh menjadi anak ibu ataupun anak ayah, tetapi tidak boleh menjadi kedua-duanya". Pada awalnya, Chick memilih untuk menjadi anak ayah tetapi selepas ayahnya meninggalkannya maka ia memilih untuk menjadi anak ibu. Ketika Chick memilih menjadi anak ayah, ia dilatih oleh ayahnya untuk bermain besbol. Walaupun setelah ayahnya meninggalkan mereka, ia tetap meneruskan aktiviti bermain sukan besbol. Dalam kisah ini, ayahnya hilang dan muncul kembali menurut kisah pasang-surut penglibatan Chick dalam sukan besbol.

Dalam buku ini, aku suka untuk menurunkan tiga petikan ayat dari buku ini iaitu:

1. "...., anak-anak mahu melukai hati kamu (ibu bapa) sepertimana dia pernah dilukai" (halaman 110).

2. "Berbalik kepada sesuatu yang sudah kamu tinggalkan tidak semudah yang kamu sangka" (halaman 163)

3. "... Saya juga percaya bahawa ibu bapa, jika mereka menyayangi kamu, akan menjaga keselamatan kamu dan melupakan permasalahan mereka dan kadang-kadang, kamu sendiri tidak mengetahui masalah yang mereka hadapi, dan kamu tidak melayan mereka sewajarnya, dengan cara yang tidak mungkin kamu lakukannya seandainya kamu tahu apa masalah mereka itu sebenarnya" (halaman 243).       

Tiada ulasan:

Catat Ulasan