Khamis, 13 September 2018

Takwim Puasa Sunat Bermula 1 Muharam 1440H Sehingga 30 Zulhijjah 1440H

Puasa Sunat
Tarikh
Puasa 1 – 9 Muharam
·                           11 – 19 September 2018
Puasa Hari Asyura

(Pada 10 Muharam berserta sehari sebelumnya)

atau



(Pada 10 Muharam berserta sehari selepasnya)


·                         19 –  20 September 2018

                                atau


·                         20 – 21 September 2018
Puasa Sunat Sya'ban
·                     April – 5 Mei 2019
Puasa Enam (Puasa enam hari dalam bulan Syawal kecuali pada 1 Syawal)
·                     Jun –3 Julai 2019
Puasa 1 – 8 Zulhijah
·                            2 – 9 Ogos 2019
Puasa Hari Wuquf (Bagi sesiapa yang tidak menunaikan haji)
·                     10 Ogos 2018
Puasa Hari Isnin dan Khamis
Kecuali:
·                                          -- 
Puasa Hari Putih

(Pada 13, 14 dan 15 hari bulan setiap bulan dalam kalendar Hijrah)
·                     Muharam (23 – 25 September 2018)
·                     Safar (22 – 24 Oktober 2018)
·                     Rabiulawal (21 – 23 November 2018)
·                     Rabiulakhir (21 – 23 Disember 2018)
·                     Jamadilawal (19  – 21 Januari 2019)
·                     Jamadilakhir (18 – 20 Februari 2019)
·                     Rejab (20 – 22 Mac 2019)
·                     Sya’ban (19 – 21 April 2019)
·                     Syawal (17 –  19 Jun 2019)
·                     Zulkaedah (16 – 18 Julai 2019)
·                     Zulhijah (15 – 16 Ogos 2019)**


** Puasa Hari Putih pada 13 Zulhijjah 1440H jatuh pada Hari Tasyrik iaitu bersamaan 14 Ogos 2019. 

P/S: Selamat Berpuasa 

Khamis, 26 Julai 2018

Novel/Filem Pulang







Penulis: Lily Haslina Nasir
Tajuk: Pulang
Tahun Terbit: Mei 2018
Penerbit: Penerbitan Karya Seni Sdn. Bhd.
Muka Surat: 512
Harga: RM25.00











Novel Pulang diolah dan diadaptasi dari filem Pulang. Sebelum aku menonton filem Pulang, aku sudah selesai membaca novel Pulang. Hal ini untuk mengelakkan aku menonton filem Pulang dalam keadaan kosong tanpa sebarang maklumat mengenai latar belakang filem ini. Aku menonton filem Pulang pada 26 Julai 2018 di Golden Screen Cinemas (GSC), Amanjaya Mall, Sungai Petani, Kedah. Berdasarkan pemerhatian aku semasa menonton filem Pulang, aku melihat promosi filem ini dalam saluran TV milik Media Prima Berhad telah menarik warga emas untuk menonton filem Pulang bersama-sama dengan pasangan masing-masing. So sweet.

Khas untuk naskah Pulang, jika dibandingkan di antara membaca novel dan menonton filem, bagi aku lebih seronok membaca novel Pulang. Kelemahan novel ini ialah di penghujung kisah dalam bab 57 halaman 506. Ahmad bertanya kepada neneknya Che Thom, "Nek Thom tak pernah kahwin lagi ke?" Jawab Che Thom, "Ya, nenek terima lamaran Cikgu Hassan." Perbualan ini tidak menggambarkan dengan jelas situasi Che Thom adakah sehingga akhir hayatnya ia masih menunggu kepulangan Othman kerana pertanyaan Ahmad tersebut menggunakan ayat negatif yang mengandungi perkataan "tak" manakala jawapan Che Thom pula menggunakan ayat positif walhal dalam bab 47 halaman 436, Omar (anak Othman dan Che Tom) bertanya kepada ayahnya Othman, "Abah tak kesian mak? Sampai sekarang mak masih tunggu abah."



Aku memperolehi jawapan mengenai kekeliruan penghujung novel ini setelah menonton filem Pulang melalui bahasa badan Che Thom kepada Cikgu Hassan. Dalam babak Che Thom sedang menari dengan Cikgu Hassan pada malam majlis pertunangan mereka, Che Thom terbayangkan Othman berada di hadapannya sedang menari bersamanya. Setelah Che Thom tersedar bahawa Cikgu Hassan berada di hadapannya sedang menari bersamanya, Che Thom menggelengkan kepala dan berlalu meninggalkan Cikgu Hassan. Babak ini memberikan jawapan bahawa Che Thom tetap setia menunggu Othman pulang ke Serkam, Melaka sehingga akhir hayatnya. 




Novel/fiem Pulang adalah berasaskan kisah epik melangkaui tiga generasi yang menyedihkan tetapi indahnya aturan takdir menjadi sebab-akibat (sunnatullah) yang ditetapkan Allah.


P/S: Aku tidak mampu memberi bintang sepenuh di langit seperti Hazrena Kassim dan Uyaina Arshad yang menyatakannya semasa mengacara rancangan Wanita Hari Ini setelah mereka menonton filem Pulang khas untuk golongan media. Aku hanya memberi empat bintang dari lima bintang untuk novel Pulang manakala filemnya pula aku memberi tiga bintang dari lima bintang. 

Khamis, 12 Julai 2018

Berkata Baik vs Diam


“Barang siapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhir maka hendaklah ia berkata baik atau hendaklah ia diam.” (Muttafaq ‘alaih: Al-Bukhari nombor hadis 6018 & Muslim nombor hadis 47).

Selasa, 8 Mei 2018

Kerana Hutang Bahagian 1


MUKADIMAH

Allah menjelaskan bab hutang dalam al-Quran maksudnya, "Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu bermu'amalah tidak secara tunai untuk waktu yang ditentukan, hendaklah kamu menuliskannya. Dan hendaklah seorang penulis di antara kamu menuliskannya dengan benar. Dan janganlah penulis enggan menuliskannya sebagaimana Allah mengajarkannya, meka hendaklah ia menulis, dan hendaklah orang yang berhutang itu mengimlakkan (apa yang akan ditulis itu), dan hendaklah ia bertakwa kepada Allah Tuhannya, dan janganlah ia mengurangi sedikitpun daripada hutangnya. Jika yang berhutang itu orang yang lemah akalnya atau lemah (keadaannya) atau dia sendiri tidak mampu mengimlakkan, maka hendaklah walinya mengimlakkan dengan jujur. Dan persaksikanlah dengan dua orang saksi dari orang-orang lelaki (di antaramu). Jika tak ada dua oang lelaki, maka (boleh) seorang lelaki dan dua orang perempuan dari saksi-saksi yang kamu ridhai, supaya jika seorang lupa maka yang seorang mengingatkannya. Janganlah saksi-saksi itu enggan (memberi keterangan) apabila mereka dipanggil; dan janganlah kamu jemu menulis hutang itu, baik kecil maupun besar sampai batas waktu membayarnya. Yang demikian itu, lebih adil di sisi Allah dan lebih menguatkan persaksian dan lebih dekat kepada tidak (menimbulkan) keraguanmu. (Tulislah mu'amalahmu itu), kecuali jika mu'amalah itu perdagangan tunai yang kamu jalankan di antara kamu, maka tidak ada dosa bagi kamu, (jika) kamu tidak menulisnya. Dan persaksikanlah apabila kamu berjual beli; dan janganlah penulis dan saksi saling sulit menyulitkan. Jika kamu lakukan (yang demikian), maka sesungguhnya hal itu adalah suatu kefasikan pada dirimu. Dan bertakwalah kepada Allah; Allah mengajarmu; dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu." (Al-Baqarah 2:282) 

Orang beriman tidak boleh lari dari hutang. Rasulullah s.a.w. pernah membeli makanan secara hutang. Disebut dalam hadis sahih Bukhari, Rasulullah s.a.w. membeli makanan secara hutang. Rasulullah s.a.w. mencagarkan baju besinya kerana tak mampu bayar pada ketika itu maka ada barang cagaran, jika Nabi tak mampu bayar sehingga kewafatan maka baju besi tersebut akan dicair (dijual) oleh orang yang memegangnya dan menolak hutang yang tidak bayar.

Hutang hampir menjadi lumrah alam dan fitrah manusia hampir semua tidak mampu lari dari hutang. Bukan sahaja orang tidak beriman atau orang yang tidak tinggi kekuatan iman berhutang bahkan orang yang sehebat Nabi juga berhutang.

Hutang juga memberi peluang kepada orang yang lebih berharta untuk menambah pahala mereka. Kita kena fikir apakah hukum orang yang berhutang tapi apakah kelebihan orang yang memberi hutang tanpa faedah. Memberi hutang dengan faedah adalah riba’ tapi kalau memberi hutang tanpa faedah maka ada ulama menyebut memberi hutang mendapat ganjaran yang lebih banyak berbanding memberi sedekah kerana orang yang berhutang terpaksa memalukan dirinya hendak minta berhutang. Kita sebagai orang yang berduit kita beri maka kita membantu saudara yang sgt berkeperluan dan tidak membiarkan orang yang meminta berhutang terus memalukan dirinya.

SOALAN PERTAMA:


Jawapan soalan nombor 1, seluruh hutang itu untuk perkara yang diharamkan oleh Allah maka hutang itu jadi bermasalah. Kita orang memberi hutang tahu untuk benda-benda haram maka kita haram hukumnya dan dikira terjebak sekali. Sebab itu dalam institusi kewangan Islam ada orang membuat pembiayaan untuk projek tidak halal maka seluruh institusi kewangan Islam tdk bagi pinjaman. Jangan membantu dan perkara Al-Quran.

Dalam hidup kita mesti tahu apa yang halal dan apa yang haram. Kata Umar Al-Khattab, “Jangan kamu masuk dalam pasar jual beli menyebabkan transaksi komersial kecuali sampai kamu belajar bab hukum.” Kita belajar bab hukum last sekali. Kita bimbang. Banyak kita terlanggar sana terlanggar sini. Al-hamdulillah Kalau tersedar di tengah jalan maka boleh bertaubat, tapi kalau tidak sedar-sedar sampai mati maka ini payah. Apa saja hutang untuk perkara harus maka (hukumnya) boleh.

Jawapan soalan nombor 2, Tapi, kalau benda harus tapi untuk luxury (tahsiniyat) bukan dharuriyat dan hajiyat, telefon canggih, kalau nak berhutang kita kena tahu, hutang boleh membawa kemudaratan. Kata-kata Umar Al-Khattab dalam (kitab) Muwata’ (karangan Imam) Malik “Jauhkan diri kamu dari hutang yang tak ada keperluan, sesungguhnya permulaan kepada hutang adalah kemurungan (hina/rendah diri) dan akhirnya menjadi perang.” Tak bayar hutang sampai boleh putus saudara.

SOALAN KEDUA:



Jawapan: Hadis Nabi Sahih, “Jiwa (roh) orang mukmin akan tergantung sehingga hutangnya diselesaikan.” Para ulama bincang apa maksud ‘tergantung’. Imam Suyuti, Imam Mawardi & Imam Syaukani bincang (berkenaan hal ini). 

Mereka sebut antara maksudnya, roh orang mukmin yang baik dalam hadis Nabi yang lain ada menyebut dalam alam barzakh akan memperolehi satu taman dari taman-taman syurga. Ganjaran kebaikan belum kiamat dapat dah. Tapi orang yang berhutang yang belum diselesaikan hutangnya maka ia akan tergantung, ia tidak akan dikira lagi tak dapat apa-apa kebaikan sehebat mana ia di dunia. 

Sampai satu perkara yang menakutkan, disebut dalam hadis sahih, seorang sahabat duduk bersama-sama Nabi, tiba-tiba nampak Nabi melihat ke langit, Nabi berubah wajah dan Nabi sebut Subhanallah. Sahabat bertanya Nabi, apa masalahnya? Nabi tak jawab. Besok jumpa Nabi tanya balik apa yang merisaukan Nabi, Nabi berkata, “Aku telah mendapat ilmu berkenaan, kalau ada seorang lelaki terbunuh pada jalan Allah (syahid) kemudian dia dihidupkan dan dia syahid lagi kemudian dia dihidupkan dan dia syahid lagi dia takkan dapat masuk syurga sampai diselesaikan hutangnya.” 

Nabi jadi terkejut nak bagi tahu kepada para sahabat dan kepada kita semua bahawa itulah dasyatnya hutang. Dalam satu lagi hadis ada menyebut, “Kalau kamu mati tak ada hutang baru ada peluang masuk syurga.” Maksud tergantung amalan dan kebaikan ganjaran terhalang, dan pada ketika itu akan mendapat keburukan maka kena jelaskan hutang dan waris kena tahu, maka tulislah bagi tahu hutang-hutang kita supaya waris boleh tolong selesaikan.


Sumber: 


Isnin, 26 Mac 2018

Penipuan & Ketidakadilan

























Gambar hiasan. Sumber: Klik sini
Sumber: Klik sini


Meva Camp:
Pokok tumbang atau pondok menempatkan khemah yang tumbang?






P/S: Entri ini berkait dengan entri Travel Ke Afrika.

Ahad, 25 Mac 2018

Hukum Makan Semut

Semut adalah binatang yang tidak mengalir darah. Bangkai semut adalah najis yang dimaafkan. Namun masuk semut dalam minuman atau makanan hukumnya terdapat dua keadaan.

Pertama, semut masuk dalam keadaan sudah mati. Semut itu sudah tentu menjadi bangkai. Jika bangkai semut masuk dengan ikhtiar manusia seperti memasukkan gula yang ada bangkai semut ke dalam air minuman, maka air tersebut menjadi najis dan tidak boleh diminum.

Sebaliknya jika bangkai semut masuk di dalam air minuman bukan kerana ikhtiar manusia, seperti ditiup angin, selagi tidak mengubah sifat air maka ia boleh diminum dengan syarat membuang dahulu bangkai semut tersebut.

Kedua, jika semut yang masih hidup masuk ke dalam minuman, kemudian ia mati sendiri di dalam air dengan sebab ikhtiar manusia, maka air itu menjadi najis dan tidak boleh diminum. Ini mungkin boleh berlaku jika air itu ditapis atau memasukkan gula yang ada semut yang hidup. Atau mungkin kerana memasukkan air yang di dalam cawan mengandungi semut hidup.

Sebaliknya jika bukan dengan ikhtiar manusia seperti ia masuk dengan sendirinya atau ditiup angin, maka minuman itu tidak najis dan boleh diminum dengan syarat bangkai semua itu telah dibuang dahulu.


Sumber: Mohd. Azrin Wahid. 2018.  SHHHH... Dengarkan Bicara Si Semut!  Majalah Al-Islam, Februari Bilangan 528 Halaman 18-21.  Utusan Karya Sdn. Bhd.