Selasa, 16 September 2014

Hari-Hari Allah: Rabiul Awal, Rejab, Sya`ban & Syawal


 

Tajuk: Hari-Hari Allah: Rabiul Awal, Rejab, Sya`ban & Syawal

Penulis: Dr. Yusuf Al-Qaradhawiy

Penterjemah: Muhammad Dzulhilman Bin Roslan

Tahun Diterbitkan: 2013

Penerbit: Blue-T Publication






Soalan yang menerpa dalam kotak fikiran aku ialah apa yang menarik mengenai buku ini? Aku meneliti sepintas lalu kandungan buku Hari-Hari Allah: Rabiul Awal, Rejab, Sya`ban & Syawal. Justeru, aku ingin berkongsi ilmu yang aku perolehi dari buku ini:

1. Aku pernah membaca hadis riwayat Ibnu Umar r.a. sebelum ini yang menyatakan:

Bahwa Nabi s.a.w. melarang puasa sambung tanpa berbuka. Para sahabat bertanya: Bukankah baginda sendiri melakukan puasa wishal (terus-menerus tanpa berbuka)? Nabi s.a.w. menjawab: Sesungguhnya aku tidak seperti kalian. Aku diberi makan dan minum. (Shahih Muslim No.1844)

Apakah makna tersirat dari hadis di atas yang menyatakan "Sesungguhnya aku tidak seperti kalian. Aku diberi makan dan minum"? Al-Qaradhawy menjelaskan "Allah SWT bukan memberi baginda s.a.w. makan dan minum seperti buah-buahan dan sebagainya tetapi terminologi 'makan dan minum' merujuk kepada makanan hati dan roh. Baginda terlalu sibuk untuk mengenali dan mencintai Allah serta takut kepada-Nya" (halaman 28).

2. Mengenai amalan-amalan yang dilakukan khusus sempena Nisfu Sya'ban.

Memetik pandangan Syeikh Abdul Aziz Abdullah bin Baz:

Berdasarkan ayat-ayat , hadis-hadis dan pendapat para ahli ilmu di atas jelaslah bagi orang yang mencari kebenaran bahawa memperingati malam Nisfu Sya'ban dengan solat dan sebagainya serta mengkhususkan siangnya untuk berpuasa adalah bid'ah mungkar menurut kebanyakan ahli ilmu dan tidak ada dasarnya dalam syari'at yang murni, tetapi peringatan malam Nisfu Sya'ban ini terjadi dalam Islam setelah masa sahabat. Cukuplah bagi para pencari kebenaran mengenai masalah ini dan masalah lain (halaman 117).

Sabda Rasulullah s.a.w.:

Sesiapa yang melakukan satu amal (berkaitan agama) yang bukan dari suruhan kami , ia tertolak" (Hadis Riwayat Muslim) ~ Sahih Muslim hadis no. 1718. 

Buku ini mengandungi pelbagai ilmu-ilmu lain yang bermanfaat seperti peristiwa Isra' dan Mikraj, perbincangan pertukaran arah kiblat dari Masjidil Aqsa di Palestin ke Baitullah di Mekah, hukum berpuasa dalam bulan Sya'ban terutama selepas hari Nisfu Sya'aban (15 Sya'ban) dan pertempuran umat Islam menentang Yahudi pada akhir zaman.

Aku hanya dapat memberi nilai tiga bintang kerana pada penelitian aku penterjemah buku ini telah menokok tambah perbincangan yang diutarakan oleh Al-Qaradhawy. Allahu 'alam.

4 ulasan:

  1. In sha Allah, jika ada kesempatan abe kie nak beli lagi buku2 agama mcm ni.

    BalasPadam
  2. Menarik buku yg ditulis oleh Sheikh Dr Yusof Qardawi

    BalasPadam